Hujan di Kota

Ahad, 27 Mei 2012 0 suara
Aku kesepian menyelusuri denai kota
Memerhati budaya asing di mata
anak desa yang membawa harapan mereka
Terkadang lidahku petah menekan kata
“Ah, jahatnya mereka”
Budaya yang berbeza di mata dan jiwa

Aku gagahkan lagi kaki menongkah jalan
Memerhati lagi kalau-kalau ada insan harapan
Mataku kuning jiwaku tegang
Si ibu itu disepak bagaikan anjing jalanan
Lupakah anak itu dulu wanita itu yang berjaga malam
Menyalin lampin dan mendodoikan sehingga siang

Hati mana yang dapat menahan getaran kasihan
Bergenag mata menahan perasaan
“Ya Allah, ampunilah anak ini”
Mungkin dihatinya masih ada rahmat dan ihsan
Bantulah si ibu itu untuk bertahan
 Takut didoakan kecelakaan buat si anak tersayang

Indahnya Islam bila diamalkan
Mana mungkin si anak sanggup berkelakuan demikian
Sudah hilangkah iman dan nurani insan
Sudah sampai masanya Islam dijulang ke awan
Geraklah dan bertahanlah dari kesombongan dan kejahatan
Jadilah  Islam sebagai penyelesaian

Insan Merdeka
Kuliah Islamiah, Kaherah

Baca Sepenuhnya >>

Aku ingin engkau tahu...

Khamis, 17 Mei 2012 0 suara






        Wajah tua seorang ayah menutur perlahan, “hidup ini ibarat satu perjalanan yang panjang, dan dunia inilah perhentian bagi mengumpul bekal meneruskan likuan jalan.”

       Bait-bait kata itu tersusun kemas di  benakku saat kaki melangkah membelah awanan biru.   

        Ah! Aku terlalu bingung memikirkan nasib umat yang menderita ini. Dari negara-negara besar hinggalah ke ceruk Somalia, Bosnia, Uighur, Maluku, Poso, Ambon dan banyak lagi…telinga ini panas dengan kisah tragis kezaliman terhadap orang-orang Islam. Aku memintas tabiat Muslim dalam masyarakatku, betapa beruntungnya aku dilahirkan di atas bumi yang aman

      Sekilas aku tersentak dek ingatanku pada nasib saudara-saudara ku di bumi perjuangan. Jerit tangis anak yang tidak berdosa itu membuatkan jantungku berdegup kencang. Sabda Nabi Sallallahu a’laihi wasallam tetap utuh ku genggam

مَن لَمْ يَهْتَمَّ بِأَمْر المُسلمين فَلَيْسَ مِنْهم

"Barangsiapa yang tidak mengambil berat tentang urusan orang-orang Islam, maka bukanlah dia sebahagian daripada mereka.”(h.r Thabarani)

       Ya Allah! Dunia apakah ini? Mengapakah saudara-saudaraku disakiti? Anak-anak mereka dirodok-rodok dengan belati kejam. Ibu-ibu mereka dikelar-kelar bagaikan daging yang dipanggang dan ayah-ayah mereka disembelih hingga terjentik-jentik.

       Saat suara mereka bergema di cuping-cuping PBB, OIC, dan Liga Arab, dimanakah tangan-tangan mereka?
       Tanpa ku sedari, manik-manik jernih menghangati wajah pilu ini. Ku bandingkan ujian kesenangan hidupku dengan kesusahan hidup saudara-saudara ku. Sungguh, aku pilu! Tika mereka mati mempertahankan akidah, sedang mereka mati kerana dadah. Bilamana Amirul Mukminin Saidina Umar Al-Khattab tidurnya hanya dirimbun pelepah tamar, sedang amir kini menebarkan tangan rakyatnya menjadi cadar.

       Kini aku mengerti terjemahan bait-bait kalimah yang ayah tuturkan dahulu. Dunia ini bukanlah timbangan yang tepat. Tetapi, di hadapan Allah lah kita akan dihisab. Kelak, saudara-saudara seIslam yang di dunianya menderita, kan menuntut kesenangan kita di dunia ini.

       Jika orang-orang yang lalai dengan dunianya tahu, bahawa hidup ini hanyalah sementara, pasti mereka akan segera menanggalkan selimut-selimut kesenangan dan pergi membantu saudara-saudara yang memerlukan.

       Aku terus teringat kepada jawapan sang burung kecil tatkala memadamkan api yang membakar Nabi Ibrahim ‘alaihissalam,
       
        “Meskipun aku tahu bahawa usahaku ini tidak dapat memadamkan api itu, aku berharap pelepasan di hari akhirat apabila Allah menyoalku tentang apakah yang aku lakukan untuk agama Allah, dan Allah tidak akan bertanya sama ada aku berjaya memadamkan api itu ataupun tidak.”

       Aku ini ibarat burung kecil yang berhadapan dengan raksasa kezaliman dan penindasan. Meskipun usahaku yang kecil untuk membanteras kezaliman tidak dapat ku lihat sekarang, namun aku yakin bahawa khilafah atas manhaj kenabian pasti akan tertegak suatu hari nanti.
   
                             Ya Allah, kalam Mu memberikan aku ketenangan, 

“Mahasuci Allah yang menguasai (segala) kerajaan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa, Maha Pengampun.” (Surah Al-Mulk:1-2).

                           Kini aku pasrahkan keyakinanku pada kekuasaan Mu,

”Katakanlah(Muhammad), ‘Wahai Tuhan pemilik kekuasaan, Engkau berikan kekuasaan kepada siapa pun yang Engkau kehendaki, dan Engkau cabut kekuasaan dari siapa pun yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan siapa pun yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan siapa pun yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sungguh, Engkau MahaKuasa atas segala sesuatu”.(Surah Ali-Imran:26)

Semoga diriku, keluarga dan sahabat-sahabatku menjadi penegak keadilan yang berani membela orang-orang yang dizalimi dan ditindas  di atas muka bumi ini. Ya Allah, sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah kerana Mu, Tuhan pemilik segala kerajaan dan kekuasaan…



candle_light
Usuluddin, Kaherah



Baca Sepenuhnya >>

SELEMBAR UKHWAH

Selasa, 1 Mei 2012 0 suara


Assalamualaikum pembuka bicara,
Doa kalian amat dihargai,
Ukhuwah kita meti dipelihara,
Barulah hidup tidak bersendiri.

Tepuk amai-amai,
Belalang kupu-kupu,
Berjemaahlah ramai-ramai,
Jangan duduk suku-suku.

Tanam ciku tumbuh kelapa,
Makan nasi gulai belimbing buluh,
Eratkan Ukhuwwah sesama kita,
Jangan hidup berpecah belah,

Badak sumbu bakar mercun,
Mercun dibakar diwaktu siang,
Lepas solat kita bersalam-salaman ,
Agar bertambah kasih sayang.

Makan hawasyi di atas titi,
Sambil minum jus delima,
Halaqah sangat dekat dihati,
Pengikat ukhuwah sesama kita.

Dari Syubra ke Mansurah,
Mencari sahabatku Nuzul Hakimi,
Kasih sayang selalu dicurah,
Agar ikatan persahabatan sentiasa bersemi.

Wan Ahmad Fakhruddin Bin Wan Mohd Fauzi
Takhasus Qiraat Tahun 1
Baca Sepenuhnya >>